Doni: Penularan Virus COVID-19 Berakhir Muncul Bak Misteri

0
4
Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Doni Monardo

Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Doni Monardo, mengatakan ketidakpastian kapan penularan virus corona berakhir sehingga muncul Covid-19 bak misteri. Meski nantinya vaksin telah ditemukan dan disuntikan kepada masyarakat. Virus corona tidak serta merta akan hilang

“Kita semua tahu sekarang dalam proses mendapatkan vaksin, dan juga menemukan obat. Tetapi ketika vaksin ditemukan, dihasilkan, dan telah diberikan kepada masyarakat tidak serta merta Covid ini akan berakhir,” kata Doni dalam rapat dengan Komisi IX DPR, Kamis (27/8/2020).

“Covid ini mungkin akan selalu berada di sekitar kita. Kapan? Belum ada yang memberikan jawaban pasti,” tuturnya.

Ia berujar, Covid-19 bakal tetap ada di sekitar masyarakat karena hingga saat ini tidak ada kepastian kapan pandemi berakhir.

“Covid masih penuh misteri, Covid masih penuh dengan teka-teki,” ujar Doni.

Sebelumnya, seorang pakar dari Inggris juga mengatakan hal senada. Ia menyebut bahwa virus corona mungkin akan tetap ada selamanya. Selain itu, orang-orang kemungkinan besar membutuhkan vaksinasi rutin untuk melawannya.

Dilansir dari Standard UK, Sir Mark Walport, mantan kepala penasihat ilmiah dan anggota Kelompok Penasehat Ilmiah untuk Keadaan Darurat (Sage), mengatakan kepada program Hari Ini Radio BBC 4 bahwa pandemi akan dikendalikan dengan “vaksinasi global”.

Namun, dia mengatakan bahwa Covid-19 tidak akan menjadi penyakit seperti cacar yang dapat diberantas dengan vaksinasi.

“Ini adalah virus yang akan bersama kita selamanya dalam beberapa bentuk atau lainnya dan hampir pasti akan membutuhkan vaksinasi berulang,” katanya.

“Jadi seperti flu, orang perlu vaksinasi ulang secara berkala.”

Peringatannya muncul ketika seorang ahli medis senior menyarankan Inggris mungkin perlu meningkatkan pengujian dari level saat ini 150.000 per hari menjadi hingga 10 juta sehari.

Profesor Ara Darzi, seorang ahli bedah dan wakil direktur Institut Inovasi Kesehatan Global Imperial College London, mengatakan pengujian rumah secara teratur bisa menjadi “harapan terbaik” Inggris untuk melawan pandemi. (PH)

Leave a Reply