Masih Opsi, Liga Basket Indonesia (IBL) Dilanjutkan Tanpa Penonton

0
38
IBL Tanpa Penonton

Direktur Utama Liga Bola Basket Indonesia (IBL) Junas Miradiarsyah mengatakan bahwa pihaknya keberatan apabila harus melanjutkan kompetisi dengan opsi tanpa penonton. Tidak seperti kompetisi lainnya di luar negeri yang bisa dilanjutkan tanpa penonton, opsi tersebut menurutnya terlalu sulit untuk dilakukan di Indonesia karena akan berdampak besar pada sponsor, penyelenggara, dan klub.

“Kami sih mengerti, arahnya untuk menjaga keselamatan manusia. Hanya saja substansinya harus dibicarakan ke klub, sebab klub kan bermain untuk fan mereka,” ujar Junas kepada integritasonline.com

IBL yang sudah tertunda sejak 13 Maret itu menargetkan bisa memutar kompetisinya lagi pada September nanti sembari menunggu kondisi terkini dari pemerintah terkait masa tanggap darurat Covid-19 di Indonesia yang baru akan berakhir pada 29 Mei.

Untuk kembali menggelar kompetisi juga, menurutnya diperlukan persiapan yang cukup, salah satunya soal mendatangkan pemain asing yang hampir 90 persen berasal dari Amerika Serikat. Pihaknya harus menyusun prosedur yang akan diterapkan nantinya.

Menpora Zainudin Amali sebelumnya menyampaikan bahwa Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 memberikan saran apabila kompetisi ingin dilanjutkan maka harus ada protokol kesehatan ketat yang diterapkan, seperti menjalani rapid test dan swab bagi seluruh peserta.

Pemberlakuan protokol kesehatan ketat bagi pemain dan penonton itu, menurut Junas, sudah dibicarakan secara internal. IBL pun setuju untuk melakukan rapid dan swab test terlebih dahulu. Namun, opsi tanpa penonton masih harus didiskusikan lagi.(CPK)

Leave a Reply