PPP Tunjuk Suharso Monoarfa Gantikan Romi Sebagai Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP

0
334
Suharso Monoarfa

Penangkapan Romahurmuziy (Romi) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi
(KPK) dalam operasi tangkap tangan (OTT), menyentak sejumlah caleg PPP,
khususnya di Jakarta. Namun, mereka menyatakan akan bertarung all out
untuk mendapatkan kepercayaan dari rakyat.

Caleg DPR RI dapil DKI 2 Rendhika Deniardy Harsono mengaku sempat terkejut saat mendengar informasi Rommy terkena Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK.

KPK Tahan Ketua Umum PPP Romahurmuziy

“Kami turut prihatin dan terkejut mendengar hal tersebut,” kata anggota DPRD DKI ini, Minggu (17/3/2019).

Rendhika menjelaskan, merespon peristiwa tersebut para kader PPP
di Jakarta langsung saling berkomunikasi. “Sempat menjadi pembahasan di
kalangan kader dan caleg,” ungkapnya.

Dia
menegaskan, kasus Romi tersebut tidak ada hubungannya dengan PPP.
Sebab, itu perbuatan individunya. Rendhika pun mengimbau kepada seluruh
kader dan simpatisan PPP, khususnya di Jakarta untuk bekerja lebih
keras.

“Terus bergerak meraih simpatik masyarakat. Target tidak berubah,
langkah kami tidak akan mundur sejengkal pun untuk memenangkan
kontestasi Pemilu 2019. Maju terus,” ucap Rendhika.

PPP secara kepartaian, lanjut Rendhika juga tetap tidak berubah.
Sebagai partai yang telah teruji dalam setiap pemilu dan dilahirkan oleh
alim ulama, memastikan akan terus berkhidmat pada umat dan bangsa.

Rendhika bersyukur, DPP PPP cepat mengambil keputusan, yaitu menunjuk
Suharso Monoarfa sebagai Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP
menggantikan Romi.

Menurutnya, Suharso memiliki kapabilitas untuk menjadi Plt Umum PPP. “Beliau sekarang ini sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden. Sebelumnya menjabat sebagai menteri. Ini bukti beliau memiliki kapasitas nasional yang tidak perlu diragukan lagi dalam membuat kebijakan strategis kedepan untuk kebaikan PPP,” ucap Rendhika. (INT)

Leave a Reply